Shinzo Abe Tewas Ditembak

Shinzo Abe Meninggal Ditembak, Warga Jepang Berduka

Liputan6.com 2022-07-08 16:14:24
Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berbicara dalam konferensi pers di Kediaman Resmi Perdana Menteri, Tokyo, Jepang, Jumat (28/8/2020). Shinzo Abe pada 28 Agustus 2020 mengumumkan bahwa dia me

Warga Jepang berduka atas meninggalnya mantan Perdana Menteri Shinzo Abe pada Jumat (8/7) saat menyampaikan kampanye politik di Nara.

"Ini adalah berita yang ditakuti orang-orang di sini di Jepang selama enam jam," tulis Jurnalis BBC di Jepang Yuko Kato.

"Ini adalah hasil terburuk yang mungkin terjadi," katanya, demikian dikutip dari laman BBC, Jumat (8/7/2022).

Kini, ada sentimen di mana-mana, soal penggunaan senjata api.

"Apa pun yang dipikirkan orang tentang Abe, Jepang kini bersatu dalam kesedihan, kemarahan, dan keterkejutan," kata Kato.

Abe meninggal di rumah sakit. Hal ini dikonfirmasi oleh pejabat partai Shinzo Abe saat sedang menerima perawatan medis, dekat dengan serangan di Nara, kata seorang pejabat senior Partai Demokrat Liberal, lapor lembaga penyiaran publik NHK.

Jepang, negara berpenduduk 127 juta orang dan kematian senjata tahunan jarang berjumlah lebih dari 10.

"Sejak senjata masuk ke negara itu, Jepang memiliki undang-undang senjata yang ketat," kata Iain Overton, Direktur eksekutif Action on Armed Violence, sebuah kelompok advokasi Inggris, mengatakan kepada BBC.

"Jepang adalah negara pertama yang memberlakukan undang-undang senjata di seluruh dunia, dan saya pikir itu sudah meletakkan dasar bahwa senjata benar-benar berbahaya di masyarakat sipil."

Namun kemudian, insiden penembakan justru menimpa mantan PM Shinzo Abe hingga menyebabkan ia tak sadarkan diri.

Insiden kekerasan senjata jarang terjadi di Jepang, di mana senjata api dilarang.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Negara Penuh Aturan

Keberhasilan Jepang dalam membatasi kematian akibat senjata terkait erat dengan sejarahnya. Setelah Perang Dunia II, pasifisme muncul sebagai salah satu filosofi dominan di negara ini.

Polisi baru mulai membawa senjata api setelah pasukan Amerika membuatnya, pada tahun 1946, demi keamanan. Itu juga tertulis dalam hukum Jepang , pada tahun 1958, bahwa "tidak ada orang yang boleh memiliki senjata api atau senjata api atau pedang."

Pemerintah telah melonggarkan undang-undang tersebut, tetapi fakta bahwa Jepang memberlakukan kontrol senjata dari sikap pelarangan adalah penting. (Ini juga salah satu faktor utama yang memisahkan Jepang dari AS, di mana Amandemen Kedua secara luas mengizinkan orang untuk memiliki senjata.)

Jika warga Jepang ingin memiliki senjata, mereka harus menghadiri kelas sepanjang hari, lulus tes tertulis, dan mencapai setidaknya 95% akurasi selama tes jarak tembak.

Kemudian mereka harus lulus evaluasi kesehatan mental, yang dilakukan di rumah sakit, dan lulus pemeriksaan latar belakang, di mana pemerintah menggali catatan kriminal mereka dan mewawancarai teman dan keluarga.

Mereka hanya bisa membeli senapan dan senapan angin, bukan pistol dan setiap tiga tahun mereka harus mengulang kelas dan ujian awal.


Minimalisir Senjata

Jepang juga menganut gagasan bahwa lebih sedikit senjata yang beredar akan menghasilkan lebih sedikit kematian.

Setiap prefektur --- yang ukurannya berkisar dari setengah juta orang hingga 12 juta orang, di Tokyo --- dapat mengoperasikan maksimal tiga toko senjata; dan ketika pemilik senjata mati, kerabat mereka harus menyerahkan senjata api anggota yang meninggal itu.

Hasilnya adalah situasi di mana warga dan polisi jarang menggunakan atau menggunakan senjata api.

Polisi yang tidak bertugas tidak diperbolehkan membawa senjata api, dan sebagian besar pertemuan dengan tersangka melibatkan beberapa kombinasi seni bela diri atau senjata serang. Ketika serangan Jepang berubah menjadi mematikan, mereka umumnya melibatkan penusukan yang fatal.

Pada bulan Juli 2016, seorang penyerang membunuh 19 orang di fasilitas hidup yang dibantu. Jepang jarang melihat begitu banyak kematian akibat senjata dalam satu tahun penuh.


Kontrol Senjata di Jepang

Kontrol senjata di Jepang, dikombinasikan dengan rasa hormat yang berlaku terhadap otoritas, telah menyebabkan hubungan yang lebih harmonis antara warga sipil dan polisi daripada di AS.

AS, sementara itu, memiliki pasukan polisi yang lebih militeristik yang menggunakan senjata otomatis dan mobil lapis baja. Ada juga kepercayaan yang kurang luas antara orang-orang (dan antara orang-orang dan institusi).

Pendekatan Jepang akan menjadi penjualan yang sulit dalam menghadapi budaya senjata Amerika, tetapi dapat memberikan titik awal untuk mengekang kekerasan yang tidak masuk akal yang telah menjadi ciri kehidupan di AS.

Infografis Naruhito Kaisar Baru Jepang. (Liputan6.com/Triyasni)

Ada Apa di Balik Pembunuhan Shinzo Abe

HEADLINE: Mantan PM Jepang Shinzo Abe Meninggal Ditembak, Ada Apa?

Liputan6.com 2022-07-09 00:02:03
Mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe (tengah) jatuh ke tanah di Nara, Jepang barat, Jumat (8/7/2022). Abe pingsan setelah ditembak di Nara. Beberapa media melaporkan bahwa Shinzo Abe d

"Dor... Dor..." Dua letusan tembakan terdengar saat mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berkampanye di Prefektur Nara. Seketika, Abe roboh. Darah terlihat mengalir membasahi kemeja putih di bagian dada kirinya.

Petugas keamanan langsung membekuk seorang pria bersenjata api rakitan, tak jauh dari posisi Abe berpidato. Tanpa berusaha melarikan diri, warga Nara bernama Tetsuya Yamagami itu langsung ditahan untuk diinterogasi di kantor polisi.

Penembakan terjadi sekitar 11.30 waktu Jepang, Jumat (8/7/2022). Kala itu, Shinzo Abe tampak berpidato di pinggir jalan di atas sebuah platform.

Berdasarkan rekaman video yang beredar, Abe sedang berbicara ketika terdengar suara ledakan senjata api, tak lama kemudian, muncul kepulan asap putih dan ada suara tembakan lainnya.

Video lain dari NHK melengkapi momen ketika Shinzo Abe ditembak. Pada tayangan berikutnya, Shinzo Abe sudah kolaps di lantai dan berusaha ditolong oleh tim medis.

Abe terkena tembakan di dada dan tenggorokan, lalu detak jantungnya berhenti. Ia langsung dibawa ke salah satu rumah sakit di Nara dengan helikopter, dan diterbangkan lagi ke Tokyo, sebelum akhirnya dinyatakan meninggal dunia.

Tim Dokter yang merawat Shinzo Abe mengaku telah menghabiskan 4,5 jam untuk menyelamatkan nyawanya. Namun, Shinzo Abe tak tertolong.

"Mereka mencoba menghentikan pendarahan dan melakukan transfusi darah," kata dokter di rumah sakit, dikutip dari laman BBC.

"Pihak rumah sakit menggunakan lebih dari 100 unit darah." Dia membenarkan ada dua luka yang diyakini luka akibat tembakan, tapi dokter tidak dapat menemukan peluru selama operasi berlangsung.

Pelaku yang berusia 41 tahun diketahui merupakan mantan Marinir Angkatan Laut dan pasukan bela diri Jepang hingga 2005. Motifnya melakukan penembakan diakui karena kecewa dengan Abe saat menjabat sebagai PM dan telah berniat membunuh Abe sejak lama.

Pemerintah Jepang langsung mengutuk penembakan terhadap Abe. "Penembakan mantan Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe merupakan tindakan yang tidak dapat dimaafkan," ujar Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida.

"Tindakan keterlaluan semacam ini benar-benar tidak dapat ditoleransi, apa pun alasannya, dan saya sangat mengutuk tindakan ini," ucap Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno dalam laman resmi Kabinet Pemerintah Jepang di Tokyo.

<p>Infografis Mantan PM Jepang Shinzo Abe Meninggal Dunia Usai Ditembak. (Liputan6.com/Trieyasni)</p>

Pada 10 Juli 2022, Jepang akan menggelar pemilihan Dewan Penasihat (Sangiin). Kampanye Abe di Nara adalah terkait pemilihan tersebut.

Saat ini, Partai Demokrat Liberal yang menaui Abe, masih menjadi mayoritas dengan total 109 kursi. Salah satu pesaing utama partai tersebut adalah partai baru bernama Partai Demokrat Konstitusional.

Pemimpin partai itu adalah politisi muda bernama Kenta Izumi. Ia juga telah memberikan kecaman kepada penembakan Shinzo Abe.

"Penembakan Mantan Perdana Menteri Abe adalah serangan kepada kebebasan berpendapat dan sungguh tidak terampuni," ujarnya via Twitter. Ia pun berjanji bahwa partainya akan memandang situasi ini dengan serius dan menolak terorisme dalam kampanye.

"Kami dengan tegas melawan kekerasan dan melindungi demokrasi," tegasnya.

Kunjungan Shinzo Abe ke Nara baru dikonfirmasi pada Kamis 7 Juli malam, sehingga bagaimana tersangka mengetahui hal ini dan mempersiapkan aksinya masih menjadi pertanyaan terbuka. Terlebih, kekerasan senjata api sangat jarang terjadi di Jepang.

"Ini bukan hanya langka, tetapi juga benar-benar tak terduga secara budaya," kata Nancy Snow, Direktur Dewan Industri Keamanan Internasional Jepang.

"Orang Jepang tidak bisa membayangkan memiliki budaya senjata seperti di Amerika Serikat," imbuhnya.

Kecaman atas insiden itu pun muncul dari partai berkuasa maupun oposisi, serta dari komunitas bisnis Jepang. "Ini adalah jelas-jelas tindakan terorisme politik yang tak bisa diampun," ujar Sanae Takaichi, kepala Dewan Penelitian di Partai Demokrat Liberal, dikutip dari Kyodo.

Asosiasi eksekutif perusahaan di Jepang (Keizai Doyoukai) turut memberikan kecaman keras atas perbuatan pelaku yang dinilai tidak bisa diampuni. "Ini adalah sebuah tantangan serius kepada demokrasi Jepang. Ini tidak bisa diampuni," ujar Kengo Sakurada, ketua dari Keizai Doyoukai.

Kebijakan ekonomi Abe cukup populer di dunia dengan julukan Abenomics. Kebijakan tersebut mendukung deregulasi, serta pelonggaran moneter. Salah satu kebijakan Abe yang pro-bisnis adalah pendekatan "sandbox" yang memberikan keringanan aturan bagi sektor teknologi yang baru.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Penembakan Jarang Terjadi di Jepang

Jepang, negara berpenduduk 127 juta orang dengan kematian tahunan akibat senjata jarang berjumlah lebih dari 10, merupakan salah satu negara yang berhasil melakukan pengendalian senjata.

"Sejak senjata masuk ke negara itu, Jepang selalu memiliki undang-undang senjata yang ketat," Iain Overton, direktur eksekutif Action on Armed Violence, sebuah kelompok advokasi Inggris, mengatakan kepada BBC.

"Mereka adalah negara pertama yang memberlakukan undang-undang senjata di seluruh dunia, dan saya pikir itu meletakkan dasar yang mengatakan bahwa senjata benar-benar tidak berperan dalam masyarakat sipil."

Namun kemudian, insiden penembakan justru menimpa mantan PM Shinzo Abe hingga menyebabkan meninggal dunia. Padahal, kekerasan senjata jarang terjadi di Jepang, di mana senjata api merupakan benda terlarang.

Tindakan kekerasan politik juga jarang terjadi di Jepang. Aum Shinrikyo adalah kelompok teror besar terakhir yang mengobarkan perang melawan negara ini, melepaskan gas sarin di kereta bawah tanah Tokyo pada 1995, yang menewaskan 13 orang, melukai 54 orang lainnya dan mempengaruhi 980 lainnya, menurut Japan Times.

Pembunuhan politik paling menonjol di Jepang kontemporer terjadi pada 1960, ketika seorang sayap kanan menyerang pemimpin sosialis Inejiro Asanuma. Pada 1978, seorang pria berusaha membunuh Perdana Menteri Masayoshi Ohira, tetapi dia hanya bergaul dengan wartawan di luar Kantor Perdana Menteri dan tidak pernah benar-benar dekat dengan Ohira. Dalam dua kasus terakhir, senjatanya adalah pedang dan pisau.

Pada 1992, Shin Kanemaru, Wakil Perdana Menteri Jepang diserang seorang pria dengan pistol, tetapi tidak terluka. Dua tahun kemudian, seorang pria bersenjata menembak Perdana Menteri Hosokawa Morihiro, tetapi dia juga tidak terluka. Pada 2007, walikota Nagasaki Ito Itcho meninggal setelah seorang pria bersenjata menembaknya.

Untungnya, senjata tetap langka di Jepang. Faktanya, negara ini memiliki salah satu tingkat kekerasan senjata terendah di dunia. Menurut buku putih polisi, ada 21 penangkapan karena penggunaan senjata api pada 2020, dan 12 di antaranya terkait geng.

Angka Organisasi Kesehatan Dunia menunjukkan bahwa Jepang hanya memiliki sembilan kematian terkait senjata api pada 2018, turun dari 23 tahun di bawahnya. Tingkat kematian senjata api per 100.000 orang adalah 0,01; sebagai perbandingan, jumlah AS melebihi empat per 100.000.

Keberhasilan Jepang dalam membatasi kematian akibat senjata terkait erat dengan sejarahnya. Setelah Perang Dunia II, pasifisme muncul sebagai salah satu filosofi dominan di negara ini.

Polisi baru mulai membawa senjata api setelah pasukan Amerika membuatnya, pada tahun 1946, demi keamanan. Itu juga tertulis dalam hukum Jepang pada 1958, bahwa "tidak ada orang yang boleh memiliki senjata api atau pedang."

Pemerintah telah melonggarkan undang-undang tersebut, tetapi fakta bahwa Jepang memberlakukan kontrol senjata dari sikap pelarangan adalah penting. Jika warga Jepang ingin memiliki senjata, mereka harus menghadiri kelas sepanjang hari, lulus tes tertulis, dan mencapai setidaknya 95% akurasi selama tes jarak tembak.

Kemudian mereka harus lulus evaluasi kesehatan mental, yang dilakukan di rumah sakit, dan lulus pemeriksaan latar belakang, di mana pemerintah menggali catatan kriminal mereka dan mewawancarai teman dan keluarga. Lalu mereka hanya bisa membeli senapan dan senapan angin, bukan pistol dan setiap tiga tahun mereka harus mengulang kelas serta ujian awal.

Jepang juga menganut gagasan bahwa lebih sedikit senjata yang beredar akan menghasilkan lebih sedikit kematian.

Setiap prefektur --- yang ukurannya berkisar dari setengah juta orang hingga 12 juta orang, di Tokyo --- dapat mengoperasikan maksimal tiga toko senjata; dan ketika pemilik senjata mati, kerabat mereka harus menyerahkan senjata api orang yang meninggal itu. Hasilnya adalah situasi di mana warga dan polisi jarang menggunakan atau menggunakan senjata api.

Polisi yang tak bertugas pun tidak diperbolehkan membawa senjata api, dan sebagian besar pertemuan dengan tersangka melibatkan beberapa kombinasi seni bela diri atau senjata serang. Ketika serangan Jepang berubah menjadi mematikan, mereka umumnya melibatkan penusukan yang fatal.

Kontrol senjata di Jepang, dikombinasikan dengan rasa hormat yang berlaku terhadap otoritas, telah menyebabkan hubungan yang lebih harmonis antara warga sipil dan polisi.

<p>Infografis Ragam Komentar Sejumlah Pemimpin Dunia atas Penembakan Shinzo Abe. (Liputan6.com/Trieyasni)</p>


Masyarakat Jepang Berduka

Masyarakat Jepang kini dilanda duka. Mereka tengah upaya untuk menerima pembunuhan mantan Perdana Menteri Shinzo Abe di negara dengan kebijakan senjata api diberlakukan dengan ketat dan kekerasan terkait politik begitu jarang terjadi.

Abe ditembak saat tengah memberikan pidato kampanye di sebuah sudut jalan dan dilarikan ke rumah sakit menggunakan helikopter. Kematiannya diumumkan pada Jumat petang.

Mulai dari Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida, yang merupakan anak didik Abe, hingga masyarakat di media sosial, suasana duka membanjiri negara tersebut, yang terakhir menyaksikan seorang perdana menteri dibunuh hampir 90 tahun yang lalu, merefleksikan betapa jarangnya kekerasan politik terjadi.

"Saya sangat terkejut," kata Gubernur Tokyo Yurike Koike dalam sebuah konferensi pers rutin sebelum kematian Abe diumumkan. Koike tampak menahan air matanya dalam kesempatan tersebut. "Apapun alasannya, tindakan yang begitu keji tidak dapat dimaafkan. Ini adalah hinaan terhadap demokrasi."

Koki Tanaka (26 tahun), seorang pekerja teknik informasi di Tokyo, menyuarakan pendapat serupa: "Saya tercengang bahwa hal seperti ini dapat terjadi di Jepang."

Pelarangan kepemilikan senjata api Jepang tidak mengizinkan penduduk sipil untuk memiliki pistol, dan para pemburu yang memiliki izin hanya dibolehkan untuk memiliki pistol rifle. Para pemilik senjata api harus mengikuti sejumlah kelas, lulus ujian tertulis dan menjalani evaluasi psikologi dan pengecekan latar belakang.

Jika ada penembakan terjadi, biasanya itu melibatkan anggota geng Yakuza yang menggunakan senjata ilegal. Ketika pembunuhan massal terjadi, seperti saat 19 orang tewas dibunuh di sebuah fasilitas untuk orang dengan gangguan jiwa pada 2016, hal itu biasanya dilakukan dengan pisau.

Serangan terhadap politikus juga bukan sesuatu yang biasa terjadi. Hanya segelintir kejadian yang tercatat dalam setengah abad terakhir. Kejadian yang paling mencuat adalah pada tahun 20077 di mana Walikota Nagasaki ditembak mati oleh seorang anggota geng, yang kemudian memicu semakin diketatkannya kebijakan senjata api.

Pembunuhan seorang mantan perdana menteri terakhir terjadi pada 1936.

Pria yang ditangkap sebagai tersangka penembak Abe adalah mantan anggota militer Jepang yang menembakkan senjata api rakitan sendiri, menurut laporan-laporan media. Menteri Pertahanan Nobuo Kishi, adik dari Abe, menolak untuk berkomentar atas laporan-laporan tersebut.

Reaksi terhadap penembakan itu membanjir media sosial. Pada Jumat petang topik terpopuler di Twitter Jepang adalah "Abe-san". "Saya terus gemetar. Ini adalah akhir dari Jepang yang damai," kata seorang pengguna Twitter Nonochi.

"Ada banyak politikus yang saya ingin lihat pergi, namun pembunuhan tidak dapat dimengerti. Ini adalah awal dari berakhirnya demokrasi."


Selamat Jalan Shinzo Abe

Moto "politik menuntut hasil" adalah ciri khas Shinzo Abe.

Abe, perdana menteri termuda Jepang ketika ia pertama kali menjabat pada tahun 2006 pada usia 52 tahun, mengalami komplikasi kesehatan yang serius di akhir karir politiknya.

Ia adalah keturunan dari keluarga politik, kakeknya, Kishi Nobusuke, yang menjabat sebagai perdana menteri Jepang antara 1957 dan 1960.

Abe merupakan almunus Universitas Seikei yang lulus pada tahun 1977, ia bekerja sebentar di perusahan baja Kobe antara tahun 1979 dan 1982 sebelum mengenakan jubah politik.

Dia bergabung dengan ayahnya politikus Shintaro Abe sebagai sekretaris.

Setelah kematian ayahnya, yang menjabat sebagai menteri luar negeri Jepang, Abe terjun ke politik elektoral pada tahun 1993 dan terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan -- majelis rendah parlemen Jepang, yang secara lokal dikenal sebagai Diet.

Namun, kejutan pertama dalam karir politiknya datang ketika dia tiba-tiba mengundurkan diri karena penyakit radang usus besar yang parah pada 2007. Dia baru menjabat selama satu tahun -- September 2006 hingga 2007.

Itu adalah tahun yang sama ketika partainya menghadapi kekalahan memalukan di Diet.

Abe kembali berkuasa secara menakjubkan pada tahun 2012, pertama kali mengalahkan saingan partainya Shigeru Ishiba pada September tahun itu untuk merebut kembali kepemimpinan LDP, dan kemudian memimpin partai tersebut menjadi mayoritas pada bulan Desember itu.

Itu sekali lagi merupakan tonggak politik -- mantan perdana menteri Jepang pertama yang kembali menjabat sejak Shigeru Yoshida pada tahun 1948.

Tugas kedua Abe sebagai kepala eksekutif Jepang sejak 2012 datang dengan fokus pada ekonomi dan berjanji untuk menarik Jepang keluar dari deflasi jangka panjang.

Mantranya "tuntutan politik menghasilkan hasil" mulai menunjukkan hasil ketika "program stimulus moneter agresif Bank of Japan menekan yen terhadap mata uang utama lainnya, dan menaikkan pendapatan perusahaan besar dan harga saham."

Dia terpilih kembali dalam pemilu 2014 dan 2017. Namun, pemerintahannya gagal memenuhi target inflasi tahunan 2%.

Selama konferensi pers terakhirnya sebagai perdana menteri, Abe juga menyinggung masalah keamanan Jepang.

"Korea Utara memiliki banyak kemampuan dalam rudal balistik dan Jepang harus meningkatkan kapasitas keamanannya," katanya pada Oktober 2020.

Dia akan dikenal karena sikapnya yang hawkish terhadap China karena dia telah berjanji untuk mengubah Konstitusi pasifis Jepang untuk memungkinkan militer penuh.

Istilah hawkish biasa muncul sebagai respon untuk menggambarkan kebijakan moneter yang cenderung kontraktif seperti menaikkan suku bunga atau mengurangi neraca bank sentral.

"Sayangnya, tetangga kami (Korea Utara) memiliki ambisi nuklir dan untuk memastikan keamanan negara kami, kami membutuhkan aliansi yang kuat dengan AS," tambahnya.

Abe mengatakan Jepang -- lokasi pengeboman Hiroshima dan Nagasaki 75 tahun lalu -- akan mencoba menjadi jembatan antara negara-negara yang memiliki senjata nuklir dan yang tidak memiliki senjata nuklir.

Masa jabatannya juga melihat hubungan bilateral dengan Korea Selatan mencapai titik terendah baru atas masalah eksploitasi seksual masa perang.

Kekalahan besar Jepang di bawah Abe adalah menunda selama satu tahun acara olahraga terbesar di dunia - Olimpiade 2020 - karena pandemi.

Dia terlihat sebagai aktor utama dalam strategi Indo-Pasifik AS yang terwujud dalam aliansi keamanan Quad bersama dengan Australia dan India.

Seorang pengusaha dari Osaka sebelumnya mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa tsunami Fukushima 2011 membentuk pandangan Abe tentang Muslim di negara itu.

"Abe mengunjungi banyak kamp bantuan dan operasi penyelamatan dan apa yang dia temukan adalah Muslim, terutama dari Pakistan, ada di mana-mana," kata pengusaha, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Abe menjadi oposisi pada 2011.

"Kelompok Muslim telah mencapai tempat-tempat yang terkena dampak tsunami jauh sebelum pemerintah dan kelompok Jepang lainnya sampai di sana," tambahnya.

Setelah Abe kembali sebagai perdana menteri pada 2012, pengusaha itu mengatakan: "Pemerintahannya membangun ruang sholat Muslim di sepanjang jalan raya dan di banyak bandara."

<p>Infografis Karier Politik dan Riwayat Kesehatan Shinzo Abe hingga Meninggal Dunia Usai Ditembak. (Liputan6.com/Trieyasni)</p>

Asteroid Tabrak Bumi 2052?

Asteroid Mematikan Dikhawatirkan Menabrak Bumi pada 2052

Liputan6.com 2022-07-08 14:30:47
Ilustrasi asteroid mendekati Bumi. (Via: telegraph.co.uk)

Sebuah asteroid mematikan yang dikhawatirkan akan bertabrakan dengan Bumi 30 tahun dari sekarang akan menghancurkan planet kita, kata para ilmuwan.

Batu luar angkasa raksasa itu menduduki puncak daftar risiko di seluruh dunia selama berbulan-bulan dan diperkirakan memiliki peluang nyata untuk berdampak pada Bumi pada 2 April 2052.

Tetapi para ahli dari tim asteroid Badan Antariksa Eropa bersama dengan yang lain di European Southern Observatory telah secara resmi mengeluarkan '2021 QM1' dari daftar risiko asteroid mereka.

Pengumuman itu mengikuti "pengamatan dan analisis terampil" dari asteroid yang nyaris tidak terlihat yang diamati menggunakan teleskop paling sensitif di dunia.

Badan Antariksa Eropa mengatakan: "Dengan Asteroid Day Live 2022 ditetapkan pada 30 Juni, kita dapat dengan aman mengatakan bahwa asteroid paling berisiko yang diketahui umat manusia pada tahun lalu tidak akan menyerang - setidaknya tidak untuk abad berikutnya."

Asteroid itu pertama kali ditemukan pada 28 Agustus tahun lalu oleh observatorium Gunung Lemmon di Arizona.

Awalnya, itu tidak dianggap aneh karena sekitar 12 'asteroid dekat Bumi' baru ditemukan setiap malam yang gelap.

Tetapi pengetahuan lebih lanjut diperoleh dengan menggunakan pengamatan dari teleskop di seluruh dunia dan mereka mulai menceritakan kisah yang lebih 'mengkhawatirkan'.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Jalurnya sangat dekat dengan Bumi pada 2052

Richard Moissl, kepala Planetary Defense ESA mengatakan: "Pengamatan awal ini memberi kami lebih banyak informasi tentang jalur asteroid, yang kemudian kami proyeksikan ke masa depan."

"Kita bisa melihat jalur masa depannya mengelilingi matahari, dan pada tahun 2052 itu bisa sangat dekat dengan Bumi."

"Semakin banyak asteroid diamati, semakin besar risikonya."

Karena risikonya tampaknya meningkat, jalurnya membawanya lebih dekat ke matahari seperti yang terlihat dari Bumi. Ini juga menjadi tidak mungkin untuk ditonton karena silau.

Perhitungan orbit didasarkan pada pengamatan beberapa malam dan bisa jadi tidak pasti.

Itu sebabnya asteroid sering ditambahkan ke daftar risiko ESA ketika ditemukan dan kemudian dihapus ketika lebih banyak informasi tentang mereka tersedia.


Pentingnya pengumpulan data

Satu data lagi dikumpulkan menggunakan data, ketidakpastian dapat dikurangi dan asteroid terbukti aman - tetapi ini tidak mungkin pada kesempatan ini.

Marco Micheli, astronom di Near-Earth Object Coordination Center (NEOCC) ESA mengatakan: "Kami hanya harus menunggu."

Setelah pengamatan baru, risiko '2021 QM1' disetel dengan baik yang mengesampingkan dampak pada tahun 2052 dan telah dihapus dari daftar risiko.

Selanjutnya 1377 asteroid tetap berada dalam daftar pantauan ESA yang dapat menjadi lebih mengkhawatirkan setiap saat.


4 Zodiak yang Mudah Panik dan Stres, Anda Termasuk?

Jika Anda selalu resah karena tidak memenuhi ekspetasimu, atau mulai terburu-buru begitu Anda mendengar sesuatu yang bukan merupakan bagian dari rencanamu, maka kemungkinan Anda mengalami stres yang cukup tinggi.

Sedikit stres selalu baik untuk mencapai tujuan, tapi jika Anda menjadi panik dan goyah maka ini adalah tanda stres yang tidak sehat dan itu benar-benar bisa membawa yang terburuk dalam dirimu, jika tidak diselesaikan dengan benar.

Berdasarkan astrologi, beberapa individu yang bervariasi sangat mudah terpicu dalam situasi yang sulit dan kepanikan. Bahkan hal-hal kecil bisa membuat mereka semua cerewet dan terburu-buru, dan mereka benar-benar tidak bisa bertahan hidup di lingkungan yang kacau.

Untuk itu, ketahui beberapa zodiak yang cenderung mudah panik dan stres, seperti melansir dari Pinkvilla, Kamis (7/7/2022).

1. Leo

Leo selalu berpegang teguh pada standar tingginya, itulah sebabnya perubahan kecil atau langsung di sekitarnya bisa membuat mereka kehilangan akal sehat dan menciptakan kengerian sambil membuat mereka semua ribut.

Mereka percaya pada kesempurnaan dan ketika mereka tidak menemukannya, mereka terus stres dan berjuang untuk mencapainya tanpa mencari bantuan dari siapa pun karena mereka tidak pernah menyukai campur tangan dalam pekerjaannya.

2. Aquarius

Setengah dari kehidupan Aquarius dihabiskan untuk mengkhawatirkan hal-hal kecil. Orang-orang dengan tanda zodiak ini selalu memberikan banyak pemikiran untuk masa depan dan hal-hal yang berada di luar kendalinya dan itulah alasan utama di balik stres yang tidak perlu.

Mereka biasanya memasang lebih banyak pekerjaan dan kemudian berjuang untuk memenuhi tenggat waktu karena sifatnya menyelesaikan sesuatu di awal.


3. Pisces

Tingkat kortisol Pisces selalu tinggi karena mereka tidak bisa menyimpan momen menenangkan dalam pikirannya. Pikiran mereka bisa sejauh mana membuat skenario palsu yang buruk dan inilah yang selalu berkontribusi pada kesehatan mentalnya yang buruk.

Bahkan hal-hal kecil bisa membuat kekacauan dalam hidupnya sementara membuat mereka semua hiruk pikuk.

4. Aries

Individu dengan tanda zodiak ini keras kepala, tapi mereka sering khawatir di latar belakang bahkan tentang hal-hal kecil.

Mereka berasumsi skenario palsu di kepalanya, yang membuat mereka ragu-ragu dan menambah kekhawatirannya.

Infografis Olahraga Benteng Kedua Cegah Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Anak Kiai Terkenal Akhirnya Ditahan

Anak Kiai Jombang Resmi Mendekam di Rutan Medaeng, Berkas Limpah ke Kejaksaan

Liputan6.com 2022-07-08 14:03:05
Tersangka MSAT berbaju hitam kuning saat di Rutan Klas I Surabaya di Medaeng Sidoarjo. (Dian Kurniawan/Liputan6.com).

Anak kiai Jombang Moch Subchi Azal Tsani alias Bechi atau MSAT, tersangka pencabulan santri, resmi mendekam di Rumah Tahanan (Rutan) Klas I Surabaya di Medaeng, Sidoarjo.

"Pagi ini kita akan melaksanakan update kasus pelecehan seksual yang dilakukan tersangka MSAT," ujar Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Pol Dirmanto di Rutan Klas I Surabaya di Medaeng Sidoarjo, Jumat (8/7/2022).

Dirreskrimum Polda Jatim, Kombes Pol Totok Suharyanto menambahkan, pada pukul 09.30 WIB, tadi pagi ini, pihaknya secara administrasi sudah menyerahkan tahap dua tersangka MSAT dan barang bukti kepada Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejati Jatim.

"Sekaligus untuk tahapan berikutnya, tahapan peradilan sepenuhnya nanti akan dilaksanakan oleh rekan-rekan dari JPU," ucap Kombes Totok.

Kombes Totok mengatakan, sedangkan terkait 320 simpatisan tersangka MSAT yyang kemarin sudah diamankan, penyidik telah menetapkan lima tersangka.

"Satu tersangka yang terjadi pada peristiwa penangkapan Minggu kemarin, kemudian empat tersangka pada peristiwa Kamis kemarin, yang terjadi saat melakukan penangkapan di ponpes," ujarnya.

Kombes Totok mengungkapkan, pihaknya pada siang nanti berencana akan melakukan penahanan terhadap lima tersangka dengan pasal 19 UU 12 tahun 2022 tentang tindak pidana asusila.

Khususnya, lanjut Kombes Totok, berkaitan dengan perbuatan mencegah merintangi proses penyidikan dalam konteks ini adalah saat dilakukan tahap dua tersangka MSAT.

"Ancaman hukumannya lima tahun. Kemudian terhadap 315 simpatisan yang lainnya statusnya masih saksi dan siang ini akan kita pulangkan," ucapnya.


Serahkan Diri

Kapolda Jatim Irjen Pol Nico Afinta mengungkapkan bahwa tersangka cabul MSAT yang juga merupakan anak kiai ponpes Shiddiqiyah Losari, Ploso, Jombang, sudah menyerahkan diri.

"Setengah jam yang lalu, sekitar pukul 23.00 WIB, yang bersangkutan sudah menyerahkan diri," ujarnya di depan ponpes Shiddiqiyah Losari Ploso Jombang, Kamis (7/7/2022) malam.

Irjen Nico mengatakan, pihaknya selanjutnya akan berkoordinasi dengan kejaksaan untuk proses pengadilan. "Yang bersangkutan kami bawa menuju Polda Jatim," ucapnya.

Infografis Bentuk-Bentuk Kekerasan Seksual. (Liputan6.com/Triyasni)

Pasrah Digugat Cerai

Sule Pasrah Digugat Cerai Nathalie Holscher

Liputan6.com 2022-07-08 10:00:00
Nathalie Hoslcher dan Sule saat masih mesra (Foto: Instagram @ferdinan_sule)

Nathalie Holscher telah mengajukan gugatan cerai terhadap Sule di Pengadilan Agama (PA) Cikarang pada Selasa (5/7/2022). Dan saat ini Nathalie sudah tak satu atap dengan sang suami.

Hingga kini, pria bernama asli Entis Sutisna belum angkat bicara terkait hal ini. Namun, ia sempat bicara soal kehidupan saat menjadi bintang tamu di kanal YouTube TS Media, belum lama ini.

Diakui komedian satu ini bahwa menjalani kehidupan sesuai dengan takdir Tuhan.

"Dulu gue sebelum jadi duda gue juga mempertahankan. Kalau sudah Tuhan menakdirkan dengan karakter masing-masing harus berpisah, ya sudah mau gimana lagi," ungkap ayah Rizky Febian.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tak Mau Dalam

Ditegaskan oleh Sule, bahwa pasangan dalam hidupnya tak 100 persen miliknya. Untuk itu, ia memasrahkannya kepada Sang Khalik.

"Karena gue tidak mau terlalu dalam untuk memiliki pasangan. Karena pasangan kita bukan milik gua, tapi milik Allah," lanjutnya.


Tanggung Jawab

Bagi Sule, dalam menjalani biduk rumah tangga ada prinsip yang harus dijalaninya. Apa itu?

"Ya jalani aja. Yang terpenting kan tanggung jawab, tidak mengkhianati, udah gue mah prinsipnya gitu," sambungnya.


Buang Pikiran Negatif

Beban hidup yang berat dijalani Sule, tak membuatnya stres. Ia pun membeberkan cara agar hidupnya bisa santai, walau banyak masalah yang datang.

"Untuk saat ini gue mencoba untuk membuang semua pikiran-pikiran negatif. Jadi gue di rumah kadang-kadang nangis 'Ya Allah sampai segininya ya. Tapi jangan sampai menyerah. Gue harus siap dengan hal ini, kan itu pilihan loe, elo yang memilih elo harus bisa bergerak dong' kadang gue ngomong sendiri jawab sendiri," tambahnya.

Infografis Raja Malaysia Turun Takhta demi Cinta. (Liputan6.com/Triyasni)

Hukuman 6 Tahun Penjara Menanti

Medina Zein Ditahan Selama 20 Hari di Polda Metro Jaya, Terancam Hukuman 6 Tahun Penjara

Liputan6.com 2022-07-08 10:30:00
Medina Zein kenakan rompi tahanan (sumber YouTube Intens Investigasi)

Medina Zein sudah resmi ditahan oleh Kejari Jaksel. Istri Lukman Azhari dijemput paksa lantaran sudah dua kali mangkir dari panggilan polisi.

Ditahannya wanita bernama Medina Susani atas laporan dari korban yaitu Uci Flowdea. Hal itu diungkapkan Denny Wicaksono, Kasipidum Kejari Jaksel, melansir kanal YouTube Intens Investigasi, Kamis (7/7/2022).

"Diduga melanggar Pasal 27 Ayat 4 Jo Pasal 45 Ayat 4 Undang-Undang ITE atau Pasal 29 Jo Pasal 45 B Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 Undang-Undang ITE atau Pasal 335 Ayat 1 KUHP," ungkap Denny.

Ditambahkan Denny bahwa adik ipar Ayu Azhari ini akan menjalani penahanan selama 20 hari ke depan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Di Rutan Polda Metro Jaya

Dan saat ini Medina Zein telah dititipkan di Rutan Polda Metro Jaya, sambil menunggu Jaksa Penuntut Umum (JPU) tengah menyelesaikan berkas perkaranya.

"Secepatnya akan kita limpahkan ke Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Penahanan ini atas perkara Medina ini Uci Flowdea ya," sambungnya.


Tidak Ada Penahanan

Sementara itu, dijelaskan Denny Wicaksono bahwa laporan yang dibuat Marissya Icha tidak bisa dilakukan penahanan sebagai ancamannya.

"Jadi dua perkara sekaligus, ditambahkan penahanan terhadap perkara dengan korbannya Uci Flowdea," lanjutnya.


Ancaman Hukuman

Medina Zein, yang tersandung Undang-Undang ITE dan juga Pasal 335 Ayat 1 KUHP tentang Perbuatan Tidak Menyenangkan terancam hukuman enam tahun penjara.

"Ancaman Uci enam tahun," paparnya.

Denny Wicaksono menjelaskan bahwa saat persidangan nanti kemungkinan Medina Zein langsung diperkarakan terhadap dua laporan sekaligus, dari Uci Flowdea dan juga Marissya Icha.

<p>Infografis Draft Final RKUHP Ancam Penghina Presiden dan Wapres 3,5 Tahun Bui. (Liputan6.com/Trieyasni)</p>

Kang Tae Oh Siap Wajib Militer

Kang Tae Oh Makin Dikenal Berkat Extraordinary Attorney Woo, Kini Sedang Bersiap Ikut Wajib Militer

Liputan6.com 2022-07-08 16:20:21
Kang Tae Oh )Foto: Soompi)

Kang Tae Oh sudah hampir satu dekade berkiprah di dunia hiburan Korea Selatan dan telah tampil di berbagai film maupun drama Korea alias drakor. Deretan drakor yang pernah melibatkannya cukup banyak sampai akhirnya ia makin dibicarakan publik dunia setelah tampil di drama Extraordinary Attorney Woo.

Dalam drakor bertema hukum tersebut, Kang Tae Oh tampil sebagai seorang karyawan di kantor hukum bernama Hanbada. Dalam serialnya juga terdapat Park Eun Bin sebagai pengacara muda pertama yang mengidap autis dan Kang Ki Young sebagai pengacara senior di kantor tersebut.

Seiring Extraordinary Attorney Woo yang menjadi hits, Kang Tae Oh pun ikut menjadi bagian dari bintang-bintang yang disorot masyarakat. Namun di tengah momen menikmati kesuksesan, Kang Tae Oh mengungkapkan rencananya untuk mengikuti kegiatan wajib militer.

Rencana itu disampaikan oleh Kang Tae Oh dalam sebuah konferensi pers drama Korea tersebut yang digelar pada bulan lalu. Sang aktor lantas ditanya seputar pendaftarannya untuk mengikuti wajib militer yang ternyata akan dilaksanakan tahun ini.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Karya Sebelum Wajib Militer

Kang Tae Oh pun menegaskan bahwa Extraordinary Attorney Woo merupakan drama terakhirnya sebelum ia menjalani wajib militer yang untuk tahun ini.

"Syuting untuk drama ini dimulai pada awal Desember tahun lalu. Saya telah bekerja keras selama 6-7 bulan. Semua pria Korea Selatan harus memenuhi wajib militer," ujarnya dalam konferensi pers, melansir berbagai sumber.

"Saya tidak merasa rumit atau memiliki perasaan khusus hanya karena ini adalah pekerjaan terakhir saya sebelum saya wajib militer. Sebenarnya, perasaan itu belum datang kepada saya," ia menambahkan.


Tampil Lebih Baik

Pada kesempatan yang sama, Kang Tae Oh juga menjanjikan bahwa dirinya akan lebih baik ke depannya ketimbang hari ini atau kemarin. Ia juga mengaku puas dengan hasil drakornya setelah tayang.

"Saya akan mencoba tampil baik sampai akhir dan membuat ini menjadi drama yang bagus. Saya merasa sangat lega setelah melalui semuanya," pungkasnya.


Sekilas Extraordinary Attorney Woo

Drakor Extraordinary Attorney Woo yang dibintangi Park Eun Bin ini menjadi drama paling banyak dibicarakan pada pekan terakhir Juni 2022 atau di minggu pertama penayangannya.

Tak hanya dramanya, nama Park Eun Bin pun melesat ke peringkat satu sebagai aktor paling banyak dibicarakan selama sepekan terakhir berdasarkan GoodData. Park menyalip Seo Yeji, Seo Hyun Jin dan Jung So Min.

Drakor Extraordinary Attorney Woo memiliki total 16 episode yang ditulis oleh Moon Ji Won dan diarahkan oleh sutradara Yu In Sik (Dr. Romantic Season 1-2 dan Vagabond).

INFOGRAFIS: Deretan Prestasi Mendunia Artis Korea (Liputan6.com / Abdillah)

Pangeran Harry Ngotot

Pangeran Harry Ngotot Ingin Kembali Dapat Pengamanan Kepolisian Inggris, Ajukan Gugatan ke Pengadilan

Liputan6.com 2022-07-08 16:12:45
Penampilan Pangeran Harry dan Meghan Markle di sampul majalah Time sebagai ikon 100 orang paling berpengaruh dunia 2021 tuai kritikan netizen. (Instagram/ dukeandduchessofsussexdaily).

Pangeran Harry kembali berurusan dengan pengadilan. Pada Kamis, 7 Juli 2022, pengacara Duke of Sussex, Shaheed Fatima meminta Pengadilan Tinggi di London untuk mengizinkan peninjauan kembali stratusnya terkait fasilitas pengamanan yang didanai pemerintah Inggris Raya.

Dikutip dari laman People, Jumat (8/7/2022), sidang itu digelar untuk menggugat keputusan yang diambil Komite Eksekutif untuk Perlindungan Keluarga Kerajaan dan Tokoh Masyarakat (RAVEC) pada Februari 2020. Hal itu berujung pada hilangnya hak Harry atas pengamanan dari kepolisian Inggris menyusul keputusannya untuk mundur sebagai anggota senior kerajaan.

Pengadilan mendapti bahwa proses pengamanan Harry dan istrinya, Meghan Markle, sejak itu ditangani dengan prinsip 'fleksibel, kasus per kasus'. Di bawah pengaturan tersebut, kuasa hukum menyatakan Harry 'tidak merasa aman' membawa anak-anaknya, Archie dan Lilibet, pulang ke Inggris.

Fatima menyatakan di pengadilan bahwa, 'terkadang apa yang disebut fleksibel itu diartikan tidak ada pengamanan.' Dia juga mengkritik soal keberadaan sekretaris pribadi Ratu Elizabeth II, Sir Edward Young, sebagai salah satu anggota RAVEC. Fatima berdalih Harry terkejut mengetahui keterlibatan Young karena 'dia diberitahu keputusan itu sebagai keputusan independen'.

"Kami memang tahu bahwa Rumah Tangga Kerajaan adalah bagian dari RAVEC, tetapi tidak tahu apa perannya dalam keputusan ini," ucap Fatima seraya menambahkan bahwa ada 'ketegangan signifikan' antara Harry dan orang-orang tertentu di komite yang mengambil keputusan itu.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Bantahan Rumah Tangga Kerajaan

Dikutip dari Daily Mail, Fatima dalam argumen tertulis mengatakan bahwa Harry tidak diberi 'penjelasan yang jelas dan lengkap' tentang komposisi RAVEC dan mereka yang terlibat dalam pengambilan keputusannya'. Fatima juga mengatakan bahwa kliennya tidak diberi kesempatan untuk membuat penjelasan langsung kepada RAVEC dan keputusan dibuat atas dasar 'prasangka' karena 'tawarannya untuk membayar (biaya pengamanan) tidak disampaikan kepada institusi itu sebelum keputusan dibuat'.

"Dia tidak tahu apa lagi -seperti yang disampaikan olehnya kepada Rumah Tangga Kerajaan- yang tidak sepenuhnya tepat disampaikan kepada RAVEC. Dia kehilangan kesempatan untuk mengomentari kelayakan proses RAVEC dan keterlibatan individu tertentu dalam proses sebelum keputusan dibuat. Dapat diperdebatkan bahwa, jika ada proses yang adil, RAVEC akan atau dapat mencapai kesepakatan yang berbeda," Fatima berargumen.

Pengacara untuk Rumah Tangga Kerajaan Inggris membantah argumen itu dengan mengatakan bahwa ketegangan antara Harry dan pejabat Rumah Tangga Kerajaan tidak relevan dengan perubahan statusnya.

"Tidak ada bias atas ketegangan semacam itu. Itu tidak relevan dengan fakta terbantahkan atas perubahan status penggugat yang menjadi dasar keputusan RAVEC," ujar Sir James Eadie, nama pengacara itu.


Tanggapan Hakim

Eadie menambahkan bahwa segala keputusan yang diambil sepenuhnya berdasarkan 'penilaian RAVEC' dan bahwa Harry 'semestinya tidak menyederhanakan permintaan pengamanan' hanya karena ia adalah cucu ratu. Karena itu, ia meminta pengadilan menolak gugatan hukum itu.

Sebelumnya, perwakilan Rumah Tangga Kerajaan, Robert Palmer, mengatakan kepada pengadilan bahwa tawaran Harry untuk membayar biaya perlindungan polisi 'tidak relevan'. Dalam penjelasan tertulis, ia mengatakan, "Pengamanan perlindungan pribadi oleh polisi tidak tersedia dengan basis pendanaan secara pribadi, dan RAVEC tidak membuat keputusan tentang penyediaan keamanan tersebut atas dasar bahwa setiap kontribusi keuangan dapat dicari atau diperoleh untuk membayarnya."

Pada penutupan persidangan, Hakim Swift mengatakan bahwa sekarang dia harus memutuskan apakah tim hukum Harry telah mengajukan "kasus yang dapat diperdebatkan" yang dapat didengar pada persidangan lebih lanjut. Dia berharap untuk memberikan keputusan tertulis pada akhir Juli. 2022.


Keluhan Harry

Sementara, juru bicara pemerintah menjelaskan bahwa sistem keamanan perlindungan pemerintah Inggris bersifat ketat dan proporsional.

"Ini adalah kebijakan lama kami untuk tidak memberikan informasi rinci tentang pengaturan tersebut, karena hal itu dapat membahayakan integritas mereka dan mempengaruhi keamanan individu. Tidak pantas untuk mengomentari proses hukum yang sedang berlangsung," kata dia.

Sebelumnya, Pangeran Harry "tidak merasa aman" membawa kedua buah hatinya, Archie dan Lilibet ke Inggris. Hal tersebut setelah ia kehilangan perlindungan polisi yang didanai pembayar pajak, demikian kata tim hukumnya kepada Pengadilan Tinggi di London pada Jumat, 18 Februari 2022.

Dilansir dari People, pada Februari 2020, pengacara Pangeran Harry Shaheed Fatima berbicara pada sidang pendahuluan agar perlindungan dipulihkan yang tidak dihadiri Pangeran Harry secara langsung. Fatima menyatakan keprihatinan Harry atas pengaturan keamanan yang diberlakukan ketika ia dan Meghan Markle mundur dari tugas kerajaan Inggris pada Januari 2020. Faktanya, keluarga Harry tetap dilindungi secara ketat saat pulang ke Inggris untuk merayakan Platinum Jubilee Ratu Elizabeth II pada awal Juni lalu.

Infografis Geger Wawancara Meghan Markle dan Pangeran Harry. (Liputan6.com/Trieyasni)

Potensi 'Citayam Fashion Week Sudirman'

Heboh 'Citayam Fashion Week Sudirman', Menteri Sandi: Bisa Kita Rangkul Jadi Agen Promosi Wisata

Liputan6.com 2022-07-08 16:00:00
Para remaja dari berbagai daerah di pinggiran Jakarta berpose di Taman Sudirman, Jakarta, Rabu (6/7/2022). Tempat ini viral karena jadi ajang adu fashion anak Citayam, Bekasi hingga Bojong Ge

Tren remaja Citayam yang belakangan kerap ditemukan bergumul di pusat Kota Jakarta, tepatnya di sekitaran Jalan Jenderal Sudirman, memunculkan sebuah fenomena baru. Banyak orang menyebutnya dengan 'Citayam Fashion Week' lantaran muda-mudi tersebut mengenakan pakaian yang sangat stylish.

Terkait fenomena itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) RI Sandiaga Salahuddin Uno ikut angkat bicara. Sandi mengatakan, tren remaja Citayam yang belakangan ramai di pusat Kota Jakarta sangat membantu pariwisata.

"Ini mereka mempopulerkan destinasi wisata dalam kota. Saya nanti akan koordinasi dengan dinas pariwisata dan ekonomi kreatif DKI Jakarta," katanya di Buleleng Bali, Kamis malam (8/7/2022).

Sandiaga mengatakan viralnya kebiasaan baru anak-anak dan remaja dari Citayam di pinggir jalan Sudirman sedang menjadi topik hangat, menurutnya ini merupakan bentuk demokratisasi gaya hidup milenial.

"Mereka menampilkan produk fashion (pakaian) dari daerahnya tapi tidak membebani daerah itu dengan kegiatan yang negatif. Ini bagian dari urbantourism (wisata perkotaan). Mereka datang lalu di pojok-pojok kota mengambil gambar," katanya.

Sandiaga mengaku tak mempermasalahkan tren yang viral di berbagai sosial media tersebut. Bahkan ia memperkirakan hal ini akan berlangsung sepekan atau dua pekan ke depan, mengingat waktu liburan sekolah belum selesai.

"Yang menarik dari anak-anak Citayam ini yang penting tidak nyampah, tidak membuat onar, tidak melakukan kegiatan yang negatif, mereka asik-asik saja. Saya lihat mereka ada yang ngambil gambar di GBK, di pelataran hutan kota, ada beberapa spot jadi harus kita percantik," katanya.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Agen Promosi Pariwisata

Sandiaga mengaku senang dengan adanya tren yang ramai memperlihatkan kebiasaan baru remaja di kawasan Dukuh Atas dengan gaya berpakaian yang khas masing-masing dan menjadi viral.

"Menurut saya kalau mereka berbakat sebagai agen-agen promosi dari destinasi wisata itu, bisa kita rangkul dan kita berikan pelatihan dan mungkin nanti kita berikan beasiswa ke Politeknik Pariwisata," kata Sandi.

Sandiaga bahkan menawarkan beasiswa sekolah pariwisata bagi remaja-remaja menengah ke bawah yang justru dinilai berpotensi mendukung pariwisata Indonesia.

"Kebetulan kita ada Politeknik Pariwisata NHI di Bandung, tidak jauh dari Citayam untuk mengembangkan bakatnya, karena konten-kontennya keren, menarik dan mereka anak-anak eksis yang mengemas konten secara kekinian," kata Sandi menambahkan.